Selasa, 16 Oktober 2012

Sering Makan Korban, Arab Saudi Larang Budaya Tembakan Perayaan

Riyadh - Arab Saudi telah menegaskan kembali larangan tembakan perayaan serta berjanji bahwa pelanggar akan dipenjara dan didenda.

Praktek budaya penembakan tersebut telah sering mengakibatkan kematian kecelakaan dan Riyadh mengatakan bahwa ia ingin mengakhiri tragedi dengan melarang kebiasaan tersebut.

Menteri Dalam Negeri, Pangeran Ahmad Bin Abdul Aziz telah mengatakan kepada seluruh wilayah administratif, kabupaten serta keamanan yang kompeten serta badan-badan investigasi untuk menerapkan aturan terhadap siapa saja yang melakukan penembakan selama acara-acara khusus dan upacara pernikahan, kantor berita resmi Saudi melaporkan Senin (8/10).

Polisi telah ditugaskan untuk memantau istana, aula pernikahan dan area relaksasi untuk memastikan kepatuhan penuh dengan hukum di tengah peringatan bahwa siapa pun yang melanggar hukum akan dihukum berat, Saudi Press Agency (SPA) mengatakan.

Keputusan untuk kebijakan toleransi nol dibuat menyusul peningkatan yang nyata dalam kejadian cedera fatal dan serius bagi orang yang tidak bersalah oleh peluru nyasar saat perayaan publik.

Penembakan perayaan juga merupakan pelanggaran ketertiban umum, kata lembaga itu.

Tembakan perayaan biasa terjadi di Timur Tengah, tetapi juga terjadi di Asia Selatan dan Amerika Selatan.

Bulan lalu, media India melaporkan bahwa seorang pria, 23, tewas dalam penembakan perayaan pada upacara pertunangan dari seorang kerabat di South-West Delhi.

Pada bulan Juli, sembilan-tahun kehilangan hidupnya untuk menembak perayaan di Uttar Pradesh Kabupaten Bareilly. (*/rok)WartaNews,


Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar